Pilpres (Pemilihan presiden) 2024 masih dua tahun setengah, namun suasana pencalonan kursi menuju Indonesia 1 sudah semakin memanas. Nyatanya, antusiasme publik terhadap para kandidat masih rendah.

 

Saat ini, tiga nama yang elektabilitasnya paling tinggi adalah Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Menteri Pertahanan sekaligus peserta pilpres 3 kali, Prabowo Subianto, dan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

 

Dari ketiganya, Ganjar masih diurutan paling atas. Survey terakhir yang dilakukan Charta Politika dan IPI pada bulan April, orang nomer satu di Jawa Tengah itu memperoleh sekitar 26 persen, sedangkan Prabowo 23 persen, dan Anies 21 persen.

 

Uniknya, Ganjar belum mempunyai kendaraan politik untuk maju Pilpres 2024. Prabowo sudah aman dengan partainya sendiri, Gerindra yang telah memenuhi ambang batas. Sedangkan Anies yang sedari awal sudah dirangkul oleh Partai Nasdem, tinggal menggandeng satu partai lagi (kemungkinan besar PKS).

 

Hingga kini, sebagai kader PDIP yang setia, Ganjar sendiri belum tertarik untuk membelot mencari dukungan pada partai lain yang punya daya tawar, seperti Golkar atau beberapa partai koalisi. Dengan modal elektabilitas tinggi, sebenarnya dia bisa melakukan hal itu.

 

Justru dari situ, publik sedang menguji sampai di mana bukti kesetiaan suami Siti Atiqoh Supriyanti tersebut pada partai yang membesarkannya itu. Jika dia terlalu agresif, tentu akan menjadi nilai buruk di mata masyarakat yang memiliki hak pilih. Jika terlalu lamban, orang tentu mulai ragu dengan niat dan kesungguhan dia untuk maju Pilpres.

 

Masyarakat paham, PDIP sudah memiliki calon sendiri, yakni Puan Maharani yang merupakan putri dari Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri. Namun banyak juga yang paham kalau Ketua DPR (Dewan Perwakilan Rakyat) RI tersebut belum begitu moncer untuk menuju RI 1.

 

Alhasil, Ganjar yang paling difavoritkan jadi RI 1 justru masih menahan diri untuk memproklamirkan sebagai calon presiden, sedangkan Anies yang dikenal politisi kutu loncat (memilih partai berbeda-beda, yang penting dapat kesempatan maju) malah sudah berani menyebut calon presiden 2024, meski cuma bermodal kaos yang dibagikan bagi para pemudik gratis Lebaran 2022.

 

Berbeda pada sebelum 2014, saat dukungan publik sangat kuat pada Jokowi (Joko Widodo) sehingga Megawati bersedia memberi jalan agar Jokowi maju Pilpres 2014 lewat PDIP, saat ini dukungan publik pada Ganjar cukup lemah. Mungkin masyarakat sudah capek dengan kontestasi politik 2014 dan 2019 yang panas dan mengakibatkan polarisasi.

 

Polarisasi itu masih terjadi hingga saat ini dan belum ada tanda-tanda mereda, meski capres yang kalah di Pilpres 2019 sudah ditarik ke dalam pemerintah untuk menduduki jabatan yang strategis.

 

Sosok Jokowi 2012

Pada 2012, masyarakat sudah hilang harapan terhadap politik di Tanah Air. Banyak yang merasa kalau politik hanya permainan orang-orang yang di posisi atas semata.

 

Saat itu hampir dipastikan kalau Prabowo akan menjadi presiden menggantikan Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono. Sedangkan wakilnya bisa jadi Megawati atau dari tokoh muslim.

 

Selain Ketua Umum Partai Gerindra itu tidak ada lagi sosok lain yang bisa menyamai, baik kepopuleran atau elektabilitasnya.

 

Tidak disangka, Jokowi yang baru saja diangkat menjadi Gubernur DKI Jakarta, langsung menanjak popularitasnya karena dianggap sebagai sosok pekerja keras dan sangat merakyat. Dia tidak hanya mengambil hati dan harapan bagi warga Jakarta, tapi juga hampir seluruh rakyat Indonesia yang mengikuti kiprahnya lewat media mainstream atau media sosial.

 

Maka dukungan pada Jokowi semakin menguat selama 2012 sampai 2014, sehingga mengakibatkan Prabowo mendapat lawan tangguh pada Pilpres 2014. Kita semua tahu siapa yang memenangkan ajang pesta politik tersebut.

 

Nah, kurangnya antusiasme publik terhadap pencalonan Pilpres 2024, mungkin karena publik menunggu sosok seperti Jokowi yang tiba-tiba muncul dan dalam waktu singkat menarik perhatian publik karena memberi harapan baru bagi kondisi Tanah Air.

 

Tentu saja, karena Jokowi sendiri sudah tidak bisa maju Pilpres lagi. [Benhil]

All rights reserved, Copyright © 2022 www.benhil.net. Powered by Blogger.