Jakarta, (Benhil 31/7/2018) - Anda mencintai pasangan Anda dan berkomitmen untuk melangkah ke jenjang pernikahan, jadi apa yang bisa salah dengan membangun bisnis bersama? Jawaban singkat: banyak.

Derek Lidow seorang pengusaha sukses, peneliti dan pengajar kewirausahaan di Universitas Princeton. Ia menulis di Forbes bahwa baru-baru ini seorang wirausahawan merujuk padanya, meminta saran padanya. Selama tiga tahun sebelumnya dia dan suaminya membangun rantai toko anggur yang sedang berkembang. Namun ketegangan meningkat di tempat kerja dan meluber ke rumah mereka, mengancam baik bisnis maupun keluarga.

Tanda-tanda masalah baru muncul baru-baru ini, tepat ketika bisnis hendak benar-benar lepas landas. Mereka mencari lokasi baru, dia selalu menemukan sesuatu yang salah. Pendapatan merosot sedikit di salah satu toko, dia pikir langit sedang jatuh. Dia memintanya untuk melakukan proyeksi keuangan untuk ekspansi, dia terus gagal menghasilkannya. Dia adalah CEO de facto; mungkin dia membencinya. Atau mungkin perilaku pasif agresifnya menunjukkan permusuhan pribadi yang lebih mendalam dan tumbuh; dia tidak tahu.

Lidow bukan ahli terapi keluarga jadi ia senang mendengar bahwa dia masih mencintai suaminya. Tapi dia memang ingin tahu bagaimana cara melakukan perceraian bisnis tanpa menyebabkan perceraian nyata. Lidow bisa membantunya dalam hal itu, karena ini adalah dilema yang ia telah lihat berkali-kali selama hampir 20 tahun memberi nasihat kepada wirausahawan.

Ia mengatakan kepadanya apa yang ia katakan kepada mereka: Pengusaha selalu memiliki motivasi eksplisit dan implisit untuk memulai perusahaan mereka. Motivasi eksplisit adalah kebutuhan yang secara sadar pada diri mereka dan biasanya dapat menyebutkan: “Saya ingin pekerjaan yang saya nikmati,” “Saya memiliki ide hebat yang dibutuhkan dunia,” “Saya ingin menjadi bos saya sendiri” dan seterusnya. Motivasi implisit yang mendalam dan tidak sadar, biasanya berasal dari kebutuhan emosional mendasar seperti menerima pujian dari orangtua, mencari balas dendam karena dihina atau membutuhkan pencapaian besar untuk mengatasi perasaan tidak berharga.

Motivasi implisit yang tidak diakui dapat menjadi masalah yang cukup. Dengan dua orang, masing-masing dengan motivasi implisit yang belum tereksplorasi untuk memulai bisnis, kesulitannya berlipat ganda, terutama jika motivasi mereka tidak sesuai. Dan karena mengubah motivasi terdalam seseorang hampir tidak mungkin, pasangan wirausaha harus menemukan jalan ke depan yang memungkinkan masing-masing untuk memenuhi kebutuhan implisit mereka. Berikut adalah proses lima langkah yang Lidow sarankan:

1. Cari tahu apa motivasi implisit itu

Anda dapat pergi ke psikolog yang terlatih dalam mengelola tes kepribadian yang menilai motif tidak sadar, Rorschach, Latihan Story Story (PSE), Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI) dan sejenisnya. Atau Anda mungkin berkonsultasi dengan buku-buku seperti Finding Your Own North Star, oleh Martha Beck. Dalam hal ini, mereka berdua pergi dan mengunjungi firma pengujian psikologis. Dia menemukan bahwa dia didorong oleh keinginan untuk menjadi lebih baik dalam bisnis daripada ayahnya yang sangat sukses dan sangat tidak setuju. Suaminya mengetahui bahwa ia dihantui oleh ketakutan mendalam akan kemelaratan yang membuatnya enggan mengambil risiko dan enggan berada di bawah belas kasihan keputusan orang lain.

2. Jelajahi temuan Anda satu sama lain
Hasilnya bisa sangat meyakinkan. Baik suami maupun istri merasa lega menemukan bahwa konflik dalam bisnis berasal dari motivasi mereka yang tidak selaras, bukan perasaan mereka satu sama lain. Persaingan tidak sadarnya dengan ayahnya bertanggung jawab atas keinginannya yang kuat untuk memperluas bisnis. Ketakutan suaminya menempatkan nasibnya di tangan orang lain mendorongnya untuk menolak berinvestasi di toko-toko baru, menggadaikan rumah untuk meningkatkan modal ekonomi dan membawa lebih banyak manajer ke kapal.

3. Diskusikan opsi yang menghargai motivasi masing-masing
Cobalah brainstorming, di mana tidak ada ide adalah ide yang buruk. Jika Anda tidak dapat menahan diri untuk berkomentar tentang gagasan satu sama lain, menyewa fasilitator pertemuan untuk memimpin sesi. Setelah daftar ide dibuat, masing-masing pasangan harus menghabiskan beberapa hari untuk menuliskan pro dan kontra dari setiap opsi. Jika lebih banyak opsi muncul selama periode evaluasi ini, beri tahu pasangan Anda untuk menambahkannya ke daftar. Ketika evaluasi telah selesai, beri peringkat untuk memesan dan kemudian bandingkan catatan. Beberapa opsi yang perlu dinilai bersama biasanya akan muncul dari kedua daftar.

4. Pilih sebanyak tiga opsi untuk dianalisis lebih lanjut
Apa dampaknya masing-masing dalam hal sumber daya, waktu, dan dolar? (Itu termasuk konsekuensi pajak, yang mungkin memerlukan konsultasi dengan akuntan.) Sejauh mana masing-masing pilihan membantu kedua individu memenuhi motivasi implisit mereka? Untuk mendapatkan beberapa perspektif objektif, masing-masing pasangan, harus meminta orang-orang yang mereka percayai untuk mengomentari opsi teratas, seperti yang dilakukan pasangan ini.

5. Memutuskan
Bantuan dari luar mungkin masih diperlukan untuk memvalidasi asumsi utama, tetapi pada titik ini seringkali cukup jelas opsi mana yang dapat berfungsi untuk kedua pasangan. Pasangan saya membantu mengukir satu toko bagi suami untuk dijalankan sebagai waralaba, tanpa biaya waralaba. Sementara itu, istrinya mendirikan perusahaan sendiri dan terus mengejar ekspansi tetapi dengan sumber pembiayaan independen dari keuangan pribadi mereka. Dan dia menyewa suaminya sebagai konsultan untuk menilai anggur baru untuk dibawa di tokonya.

Mengapa tidak meminta mereka untuk berkompromi, minta dia untuk memutar kembali ambisinya sedikit dan dia bergerak sedikit di luar zona nyamannya dan mentolerir lebih banyak risiko? Pertama, karena motivasi implisit hampir tidak mungkin untuk diubah, kompromi "mari kita bertemu di tengah jalan" akan sedikit mengatasi kegelisahan mendalam yang pada akhirnya akan menyebabkan salah satu atau keduanya mundur ke belakang.

Kedua, hanya dorongan yang paling kuat saja yang cukup untuk mendorong para wirausahawan untuk berhasil dalam tugas yang berat dalam memulai dan menjalankan bisnis mereka sendiri, apakah itu ambisi yang tinggi untuk menumbuhkan rantai toko atau rasa aman untuk menjalankan satu toko. Ketiga, solusi yang mereka jalani sebenarnya merupakan kompromi, tetapi kompromi yang jauh lebih memungkinkan untuk membiarkan bisnis dan pernikahan berkembang. (AF)


All rights reserved, Copyright © 2015 www.benhil.net. Powered by Blogger.