Jalur Sutera

Chengdu/Chongqing, 28/10 (Benhil) - Bagi rakyat China bulan Oktober tahun ini bukan sekadar bulan perayaan Hari Nasional yang dirangkai dengan Festival Kue Bulan yang sudah menjadi tradisi untuk menyambut datangnya musim dingin.

Kendatipun kesibukan di jalan-jalan utama tidak seperti biasa karena banyak warga pergi ke luar kota atau luar negeri untuk mengisi liburan selama sepekan pada penghujung awal bulan ini, Kota Beijing tetap terlihat semarak.

Rangkaian bunga raksasa aneka warna yang dipajang di tengah Lapangan Tiananmen menambah semarak pemandangan Kota Beijing.

Tidak hanya di Ibu Kota, namun hampir seluruh daratan Tiongkok berbalut warna merah karena dominasi bendera nasional senada dengan warna bendera Partai Komunis yang menguasai negeri itu sejak 1949. Jadilah bulan Oktober tahun ini tidak seperti bulan-bulan Oktober tahun-tahun sebelumnya, bahkan tahun-tahun mendatang, karena pada tahun ini digelar Kongres ke-19 Partai Komunis China.

Ruh kongres lima tahunan itu juga merasuk ke seluruh pelosok negeri, termasuk Desa Pingle, wilayah terpencil di Provinsi Sichuan.

Masyarakat perkampungan yang berjarak sekitar 65 kilometer sebelah barat daya Ibu Kota Sichuan di Chengdu itu menjadikan bulan besar tersebut untuk bersenang-senang.

Beragam kegiatan digelar warga perkampungan kuno di tepi Sungai Baimo yang lestari sejak Dinasti Ming (1368-1644) dan Dinasti Qing (1644-1911).

Tidak heran jika perkampungan kuno Pingle tersebut menjadi "jujugan" wisatawan yang rindu akan suasana pecinan masa lampau, mulai dari jembatan kuno yang menghubungkan perkampungan di kedua sisi sungai, sistem irigasi, model bangunan rumah, penataan pasar tradisional, lapak-lapak kedai minum, hingga kerajinan anyaman bambu yang dapat dipesan langsung dari perajinnya.

Tanpa terasa tiga jam sudah mengelilingi perkampungan itu hingga seorang pemandu mengingatkan waktunya kembali menuju kota. Lambaian tangan warga Pingle pun melepas kepergian sekelompok diplomat dari Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika yang terkesan dengan budaya setempat.

Antara Satu-satunya Desa Pingle merupakan salah satu tempat yang didatangi 17 diplomat asing yang sedang menapaktilasi Jalur Sutera di wilayah barat daya daratan Tiongkok pada 16-22 Oktober 2017.

Di antara delegasi yang terdaftar dalam rombongan safari ribuan mil dari Beijing itu, Antara merupakan satu-satunya delegasi dari kalangan media.

"Program '2017 Diplomats Revisiting the Silk Road' sangat istimewa karena menghadirkan Antara sebagai satu-satunya media dalam tim delegasi," kata Zhang Shudan, salah satu pemandu dari Kementerian Luar Negeri China.

Menurut dia, Antara juga mewakili Indonesia yang dalam program tahun ini Kedutaan Besar RI di Beijing tidak mengirimkan satu pun delegasi.

"Tentu kami berterima kasih karena Antara juga mewakili Indonesia dalam program ini," ujarnya.

Pada hari pertama, Senin (16/10), para delegasi dari Yunani, Swiss, Italia, Polandia, Ceko, Kazakhstan, Belarusia, Indonesia, Malaysia, Vietnam, Laos, Mongolia, Ethiopia, Afrika Selatan, Chile, dan Argentina itu mengunjungi museum Shu Brocade yang tidak hanya menyimpan koleksi brokat dan kain sutera kuno, melainkan juga masih memproduksi kain tenun dan bordir hingga kini.

Hari berikutnya para diplomat itu diajak bercengkerama dengan panda di Pusat Penelitian dan Pengembangbiakan Panda Raksasa di Chengdu.

Mereka tidak saja melihat langsung panda-panda di taman terbuka, melainkan juga di tempat perawatan bayi-bayi panda. Di penangkaran yang membutuhkan waktu tempuh sekitar 40 menit dari pusat Kota Chengdu itu juga terdapat beberapa ekor panda merah yang keberadaannya juga terancam punah.

"Meskipun di tempat ini ditumbuhi banyak bambu, tidak semuanya bisa dijadikan makanan oleh panda," kata Kepala Divisi Pertukaran Masyarakat, Kantor Urusan Luar Negeri Pemkot Chengdu, Wang Guangliang.

Menurut dia, hanya sepuluh jenis bambu di seluruh daratan Tiongkok yang bisa dikonsumsi panda. Selebihnya bambu-bambu didatangkan dari Australia untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Tempat tersebut bukan satu-satunya karena Provinsi Sichuan dikenal dunia sebagai tempat penangkaran panda yang paling ideal. Bahkan baru-baru ini Sichuan juga mengirimkan sepasang panda ke Taman Safari Indonesia di Bogor, Jawa Barat.

Namun karena lokasinya yang mudah dijangkau dari pusat kota dan bandar udara, maka Pusat Penelitian dan Pengembangbiakan Panda Raksasa di Chengdu banyak dikunjungi wisatawan, baik domestik maupun pelancong wisata dari mancanegara.

"Pada hari biasa tidak kurang dari 30 ribu orang mengunjungi tempat ini. Akan lebih ramai lagi kalau pada akhir pekan, libur Hari Nasional, Tahun Baru Imlek, dan libur musim dingin," ujar Wang.

Setelah dijamu makan siang oleh Direktur Jenderal Urusan Luar Negeri Pemkot Chengdu, Jiang Bin, Selasa (17/10), rombongan delegasi yang dipimpin Duta Besar Yunani untuk China Leonidas C Rokanas bergerak menuju stasiun kereta api internasional khusus angkutan barang (CIRP).

Di tempat itu para delegasi menyaksikan aktivitas bongkar-muat dan pergerakan kereta barang dari wilayah Asia Selatan dan Asia Tenggara menuju wilayah Eropa.

Pengiriman barang dari China ke Jerman dengan menggunakan kereta api hanya membutuhkanan waktu 10 hari.

"Wow! Jauh lebih singkat ketimbang menggunakan kapal yang butuh waktu hingga sebulan," kata Ludovit Katuscak dari Kedutaan Besar Ceko.

Biaya pengiriman barang dengan menggunakan kereta api itu pun hanya sepertiga dari biaya kapal sebagaimana penjelasan seorang juru bicara CIRP.

Setelah empat hari berada di Chengdu yang diakhiri dengan mengelilingi lokasi irigasi Dujiangyan yang dibangun sejak 2270 tahun silam, rombongan delegasi bergerak menuju Chongqing.

Perjalanan Chengdu-Chongqing yang berjarak sekitar 400 kilometer hanya ditempuh dalam waktu kurang dari 1,5 jam dengan menggunakan kereta cepat.

Dirjen Urusan Luar Negeri Pemkot Chongqing, Wu Kangming, menyambut para delegasi dengan jamuan makan siang.

Rangkul Jabar "Senang sekali bertemu dengan Anda. Kami sedang ada kerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat loh," kata Wu saat mengajak bersulang awak media di sela-sela jamuan makan siang itu.

Deputi Dirjen Urusan Luar Negeri Pemkot Chongqing, Tang Wen, kemudian menimpali bahwa pemerintahnya sangat berminat menyelesaikan proyek pembangunan monorel di Bandung.

"Kami ingin berkolaborasi dengan Jabar dalam berbagai bidang, termasuk menyelesaikan proyek monorel di Bandung," ujarnya.

Chongqing yang memisahkan diri dari Provinsi Sichuan merupakan kota industri penting dan berpenduduk terpadat di wilayah barat daratan Tiongkok. Kota itu menjadikan Provinsi Jabar sebagai mitra pentingnya di Indonesia karena dianggap memiliki persoalan yang sama dalam hal urbanisasi.

Angkutan umum di Kota Chongqing terdiri dari kereta bawah tanah (subway), kereta api antarkota, bus, dan jaringan monorel terbesar di dunia.

Pada bulan Mei 2007, Pemkot Chongqing telah menginvestasikan dana senilai 150 miliar RMB selama 13 tahun untuk menyelesaikan sistem yang memadukan jalur metro bawah tanah dengan monorel berat.

Hingga 2017, empat jalur subway telah terhubung dengan monorel menuju Bandar Udara Internasional Jiangbei dan wilayah pusat Kota Chongqing. Pada akhir tahun ini, satu jalur subway lagi akan mulai beroperasi dan hingga 2020 akan ada 93 unit stasiun baru.

Bandara Jiangbai yang merupakan salah satu bandara tersibuk di China dengan tiga terminal dan tiga landasan pacu paralel telah melayani rute domestik dan internasional ke London, Los Angeles, Moskow, Doha, Dubai, Seoul, Bangkok, Phuket, Osaka, Singapura, Chiang Mai, Phnom Penh, Bali, Batam, Tokyo, Kuala Lumpur, Roma, dan Helsinki.

"Inilah pentingnya Safari Jalur Sutera. Ide 'Belt and Road' yang digagas Presiden Xi Jinping bukan berorientasi pada ekonomi semata, melainkan juga menjadi penghubung antar-masyarakat di kawasan dalam berbagai bidang," kata Dubes Leonidas Rokanas selaku ketua tim delegasi menutup rangkaian kegiatan yang berlangsung selama tujuh hari itu. (Ben/An)

M. Irfan Ilmie
All rights reserved, Copyright © 2015 www.benhil.net. Powered by Blogger.