Foto: Charlie M. Sianipar - Instagaram

Medan - Yayasan Pelestarian Kebudayaan Batak (YPKB) mengungkapkan kebudayaan Batak semakin hilang sehingga yayasan itu berupaya melestarikannya kembali.

"Karena melihat ancaman kepunahan itu pula, maka YPKB dibentuk," ujar Ketua Umum YPKB Prof Dr Albiner Siagian di Medan, Minggu.

Albiner mengatakan itu pada acara Pengukuhan YPKB oleh tokoh masyarakat Batak Pdt WT Simarmata dan Penganugerahan Pande Ugari (Pagari) Batak Tahun 2019.

Menurut dia didampingi Ketua Dewan Pembina YPKB Ju Lassang Manahara Siahaan dan Ketua Dewan Pengawas Prof. Dr Hamonangan Tambunan, hilang atau semakin terancam punahnya kebudayaan Batak terlihat dari banyak aspek.

Mulai dari sudah jarangnya generasi muda suku Batak berbahasa Batak meski tinggal di perkampungan. Kemudian pemain musik Gondang Batak yang sudah sulit dicari. Dia menegaskan, kepengurusan YPKB diisi berbagai lapisan generasi karena tujuan yayasan didirikan memang untuk melestarikan kebudayaan Batak sehingga semua harus terlibat.

"Untuk cepat membuahkan hasil dengan maksimal, YPKB sudah membuat jangka pendek, menengah dan panjang," katanya.

Dia memberi contoh, akan ada upaya atau langkah konkrit agar bahasa Batak bisa menjadi bahasa sehari - hari. Kemudian akan ada penerbitan cerita-cerita pendek berbahasa Batak. Termasuk, katanya mengenalkan lebih luas aksara Batak.

"Aksara Batak harus diperkenalkan dan diaktifkan karena salah satu suku yang punya aksara, yah Batak," katanya.

Charlie M. Sianipar, penggiat media sosial di Jakarta, mengatakan hal ini telah dia risaukan, sebelum Facebook populer, saat itu bersama rekan-rekannya aktif di internet berinteraksi melalui blog pernah mengemukakannya, dapat dibaca di sini serta pada blog ini. Disampaikan, budaya Batak semakin tergerus zaman dan begitu banyak anak-anak muda yang mampu mengatakan "Saya tidak bisa berbahasa Batak" tanpa merasa bersalah. Dilanjutkan oleh Charlie, "Jika anak Batak Batak tersebut sudah tidak dapat bertutur dalam bahasa Batak, siapa besok yang akan menjagainya agar tetap eksis?"

YPKB juga akan membuat berbagai buku termasuk buku yang menceritakan bagaimana ritual yang dilakukan orang Batak saat bayi di dalam kandungan hingga saat meninggal dunia.

Artikel menarik: Anugerah Pagari Batak

Pendeta WTP Simarmata mengapresiasi terbentuknya YPKB dan berharap yayasan itu bisa benar benar sesuai harapan bisa melestarikan kebudayaan Batak.

"YPKB diharapkan benar - benar bisa mewujudkan latar belakang terbentuknya yayasan yakni melestarikan kebudayaan Batak yang sudah mulai hilang," ujar WTP Simarmata yang baru terpilih menjadi anggota DPD RI.  (Antara)


Video kehidupan sehari-hari masyarakat Batak sebagai petani di kawasan Tapanuli, Toba maupun Samosir.
All rights reserved, Copyright © 2015 www.benhil.net. Powered by Blogger.